Tuesday, April 13, 2010

Pembuatan passport RI untuk anak

Posted by Journal Mommy Yenny at 2:54 PM
Karena 2 bulan lagi mau pergi, gue mulai bikin passport untuk anak
si kembar Luna-Jovann dan Sebastian.

Mula-mula berkunjung ke blog Elsiey dan Yenny, buat cek pengalaman mereka bikin passport.
Setelahnya, mampir juga ke website resmi imigrasi di sini
Tertera dokumen apa saja yang diperlukan.


PERSYARATAN UNTUK ANAK DIBAWAH UMUR (DIBAWAH 17 TAHUN)
Mengisi formulir permohonan paspor RI dengan benar dan lengkap (perdim 11, yang dapat diperoleh di kantor imigrasi);
Melampirkan berkas asli dan fotokopi identitas diri, antara lain;
akte lahir;
KTP orang Tua;
Kartu Keluarga;
STTB/Ijazah, atau Akte Lahir Orang Tua;
Surat Kawin/Nikah Orang Tua;
Foto Kopi Paspor Orang Tua yang masih berlaku;
Paspor RI yang lama bagi pemohon penggantian paspor RI;
Melampirkan surat pernyataan tertulis materai Rp 6000 dari Orang Tua.
Pemohon melakukan pembayaran sesuai ketentuan yang berlaku (Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2007 tentang Penerimaan Negara Bukan Pajak di lingkungan Departemen Hukum dan Hak Asasi Manusia RI).

Datang pertama kali, 19 Maret
Sudah siap dengan fotocopy dokumen di atas dan berkas aslinya, gue dan hubby ke kantor imigrasi Jakarta Pusat

Tiba di sana jam 7.50 am, ternyata sudah banyak yang menunggu walau mesin nomer antrian belum dinyalakan.

Berhubung hari jum'at, karyawan senam pagi dulu, nanti baru mulai kerja jam 8.30 am termasuk jam buka koperasi

Beli formulir+map di koperasi. Letaknya di kiri pintu masuk. Harga 5 ribu/map. Beli 3 map untuk masing-masing anak. Beli juga surat pernyataan bermaterai, menyatakan benar hubungan orang tua (gue dan hubby) dengan anak-anak.

Surat pernyataan ini cukup 1 lembar saja untuk 3 anak
Isi form selengkapnya, pakai pen hitam, gak boleh pake warna biru.
karena gue cuma punya pen biru, jadi beli pen hitam di koperasi.

Dari ngobrol-ngobrol sesama pemohon, ada juga yang beli form di hari sebelumnya.
Diisi tenang-tenang di rumah, trus baru datang lagi kebesokannya, supaya dapat nomer antrian awal. Karena begitu datang, bisa langsung taruh map di meja nomer antrian sambil menunggu.

Setelah form terisi, dan fotocopy semua surat dilampirkan di dalamnya, map ditaruh di meja dekat nomer antrian

Trus, duduk aja nunggu, nanti ada petugas yang mulai ambil nomer antrian, ditempelkan di map, sambil panggil nama pemohon.
Setelah map diambil kembali, kita nunggu lagi. Itu baru dapat nomer antrian.

Di sisi kiri meja nomer antrian, ada loket no.2 dan no.3 tulisannya sih kalo gak salah inget "yang bersangkutan".
loket paling kiri, ada loket untuk lansia, untuk pemohon di atas usia 60 th.
Hm, bagus juga yaa..jadi orang-orang tua tidak ikutan antrian normal. juga ada tulisan loket untuk grup.

Setelah nunggu, petugas -melalui pengeras suara- akan panggil nomer antrian tiap kelipatan 10, untuk memasukkan mapnya. Jadi dari no 1-10, trus nanti 11-20, dst.
Waktu itu, gue dapet nomer 36,37,38...ya kira-kira baru dipanggil sekitar jam 10.30 am
Saat map kita di-cek petugas, dokumen asli juga minta diperlihatkan.

Setelahnya, kita diberikan tanda terima. Di situ tertera tanggal jadwal foto dan wawancara, tgl 26 Maret (seminggu kemudian)

Sudah dapat tanda terima itu, trus pulang deh.

Datang kedua kali, tgl 26 Maret
inget, bawa juga dokumen asli
Kali ini, datang lagi bareng anak-anak, tiba di kantor imigrasi jam 7.45 am
Begitu datang, tanda terima ditaruh lagi di meja nomer antrian karena memang mesin nomer antrian belum nyala.
Duduk dulu menunggu, petugas bisa mengambilkan nomer, tempel di tanda terima dan panggil nama pemohon.

Begitu nama dipanggil dan kita ambil tanda terimanya, petugas memberi tahu ke loket mana (loket 2)
Trus duduk menunggu sebentar, nanti dipanggil lagi untuk ke loket pembayaran.
Biaya : Rp. 270,000 per orang. Di loket kasir, juga akan dipanggil nomernya koq.

Setelah bayar, antri untuk foto dan wawancara.
Walau antri di depan ruang foto, nanti dipanggil kedengeran karena pakai pengeras suara
Selain itu, yang pasang kuping adalah hubby karena gue lebih perhatikan anak-anak mondar-mandir

Begitu dipanggil masuk ruang foto, kita duduk sebentar di bangku dalam ruangan.
Gue sempet gantiin baju anak-anak, dengan kaos berkerah, sambil berpesan fotonya gak usah pakai senyum. Eh...foto anak-anak malah jadi cemberut semua ...doooh...

Petugas foto ada 3 orang

gue sempet ragu, khawatir kalau foto anak, biasanya repot dan agak lama

ternyata tidak, begitu duduk di bangku, petugas langsung memberi aba-aba dan dah berhasil di foto. tiap anak, foto tidak sampai 1 menit...

Kelar foto, kita nunggu lagi di luar ruangan
sebetulnya ruangan foto dengan ruangan wawancara nyambung, tapi karena saat itu lumayan rame, kita nunggu di luar deh
Mungkin sekitar setengah jam gitu, dipanggil lagi via speaker untuk wawancara.

Di tempat wawancara, disodori draft passport, kita disuruh cek apa data-data sudah benar,termasuk nama, alamat, dll.
Bila sudah benar, tanda tangan oleh gue dan hubby.
Ditanya juga, tujuan pembuatan passport. Kita bilang untuk jalan-jalan.

Karena ini passport untuk anak, petugas ngasih tau, nanti di passport mereka tertera cap"unable to sign"
Dikasi tanda terima untuk pengambilan passport, di tgl 5 April setelah jam 15.00, trus pulang deh

keluar dari kantor imigrasi sekitar jam 11. Lumayan cepat ya...untung juga tidak terlalu lama karena Jum'at jam istirahat jadi dari 11.30 - 13.30.

Datang ketiga kali, tgl 9 April
Kali ini datang sendirian.
Untuk pengambilan passport, tidak pakai nomer antrian, langsung menuju loket di samping ruangan wawancara.

Di kaca loket, ditempelkan jam pengambilan passport dari jam 15.00, karena gue ambil setelah tgl 5 April, bisa dari pagi.

Begitu tanda terima dikasi ke petugas, mereka serahkan passport dan sodorkan buku tanda terima.

Bawa passport tsb untuk fotocopy di koperasi dan serahkan kembali fotocopy ke loket pengambilan.
Selesai deh. Jam 9.00 am gue sudah keluar dari kantor imigrasi

Proses tidak rumit asal dokumen lengkap dan kita mau sabar antri.
Sebelumnya gue ditawari bikin passport, ada yang nawarin 600 ribu, ada yang 730 ribu
walah...dikali 3 sudah jadi berapa duit?

10 comments:

ashleyprincess on 7:27 PM said...

asiik ud punya passport.. asik mau jalan2..

iya ga ribet2 amat sih asal dokumennya lengkap.. paling lamanya pas nunggu foto, kalo kebeneran di serobot ama calo2 yang bawa klien yang cuman datang langsung moto doang :(

taon lalu gw bikin passport ashley juga sendiri ga pake calo, cuman dpt petugas fotonya jutek bgt, si ashley ga bole senyum, hasilnya fotonya jelllleeeek bgt aneh, scr anaknya stres duluan hehehe

Selvi on 7:57 PM said...

iya yen kalo jalan sendiri pasti lebih murah. waktu gua perpanjang paspor (jalan sendiri), ampun antrinya dan banyak diselak ama calo jadi gua kapok jalan sendiri. waktu itu mau libur lebaran, jadi imigrasi rame kayak pasar.

waktu brandon dan hubby buat paspor, gua suruh travel agent aja karena gua kapok nga masuk kerja 3 hari urus paspor yg artinya uang makan dan transpor gua dipotong. setelah diitung sama aja buat bayar agen.

Belzy on 10:51 PM said...

yen, mo nanya dong, jadi kalo urus sendiri, kita cuma bayar di awal doang yah yang map 5rb itu plus ama surat pernyataan bermeterai? abis itu ga perlu bayar apa2 lagi kan yah?

美鈴 &彩香 on 7:51 AM said...

mo jalan kemana yen?? dsini ank2 jg uda pny pasport sendiri, ga ribet asal dokumen lengkap. btw, lumyn juga kalo bikin sndiri ya , ga mahal asal tahan antri hehe

Journal Mommy Yenny on 2:41 PM said...

@ mom ashley, cuma mau ke singapore, nengok auntie-nya anak2..
iya, makanya duduk nunggunya jgn dkt ruangan foto..biar gak sakit hati ngeliat diserobot hahaha *saran yang ngaco*

@ selvi, iya, laki gue jg ngomong begitu
dia bilang, belum ongkos mondar-mandirnya, ongkos nunggu nya...
yah...anggep sebagai pengalaman hidup aja deh qiqiqiqi...lagipula kebetulan gak buru-buru

@ belzy, iya bener.. datang pertama kali cuma beli formulir aja, gak bayar apa2 lagi.
nanti datang kedua kali baru bayar

@ syl, ke singapore ajah, sekalian buat experience naik pesawat :-) iya lumayan lah...asal tahan mental buat ngantri...:-p

ernie mommy chloe on 2:39 AM said...

iya, mayan ya urus sendiri.. gua juga waktu itu urus sendiri.. en atas saran mom Ashley, gua pake calo pas poto doang.. biar ga terlalu lama nunggu.. kena 250rb untuk 4org..

met jalan2 ya...

debby tondo on 9:25 AM said...

iya bedanya lumayan bgt kan Yen, lewat calo sama jalan sendiri, gue juga waktu itu bela2in jalan sendiri ngurusin paspor gue n alden sekalian mertua gue juga hehehhhe

Journal Mommy Yenny on 10:07 PM said...

@ ernie, thanks bu

@ debbie, iya..kebetulan anak 3, mah lumayan banget ya

Bobby on 9:32 AM said...

maaf, mau tanya, saya juga akan bikin paspor buat anak dibawah umur
yang mau saya tanya :
formulir nya harus diisi apa aja?
no ktp kan belum ada...apakah di kosongin atau diisi no ktp ortu?
terimakasih banyak!

Journal Mommy Yenny on 10:28 AM said...

@ Bobby, diisi aja sesuai kolom nya
biasanya ada nama, tgl lahir, alamat, dsb
berkas dokumen seperti ktp dll bila ditanya di formulir, dikosongkan aja.
Good luck yaa... gak susah koq :)

 

Mommy of twins Copyright © 2010 Designed by Ipietoon Blogger Template Sponsored by Online Shop Vector by Artshare