Tuesday, April 9, 2013

An Appendectomy

Posted by Journal Mommy Yenny at 5:04 PM
Hai hai...
Sekarang cerita detil nya tentang operasi usus buntu nya Jov ya...

Belakangan hari ini memang dia sering ngeluh sakit perut. Modusnya adalah sakit sehabis makan dan tidak lama kemudian hilang. Jadi, kita assumed kalau dia kekenyangan *tau sendiri dia kalo makan banyak dan cepet* atau kepedesan *lately dia seneng makan sambel*

Puncaknya di hari Minggu 31 Maret yang lalu, sore hari kita lagi main ke mall deket rumah. Menjelang malam, koq dia mulai anget dan mengeluh sakit perut, padahal belum dinner. So, kita cepet2 dinner dan berlima mampir ke UGD di RS M*t*a deket rumah.

Di UGD, langsung ditangani dokter jaga. Dia tekan perutnya Jov, katanya sakit. Alhasil, cek darah, leukositnya di ambang batas tinggi. Disarankan ke dokter anak besoknya untuk cek lebih lanjut.
Yang lucu, waktu mau ambil darah, Jov tanya ke susternya "sakit ga...?"
Bas yang sotoy (= sok teu) langsung jawab dengan pede "engga, ko... rasanya engga sakit, cuma kaya ditusuk dikiittt gitu aja koq..."
Dia bisa ngomong gitu karena uda sering diambil darahnya waktu opname akhir tahun lalu.
 
Kelar lah ambil darah itu, susternya masih nanya ke Jov "mau pakai Hello Kitty gak?"
Jov "huh? apa tuh...?"
Bas (sekali lagi sotoy) "itu lho ko...bantal yang buat ganjel tangan kamu, biar ga goyang-goyang gitu..."
hihihihi...koq dia bawel banget sih...gue nyengir2 aja...

Senin pagi, ke dokter anak. Direkomendasikan untuk appendicogram. Dikasi zat kontras untuk diminum dan difoto setelah 6-8 jam. Bentuknya bubuk, dilarutin dengan air dan diminum. Hasil appendicogram: appendix nya ga kelihatan, diduga tersumbat atau lengket. Jadi di-refer ke dokter bedah.

Selasa pagi
Di konsultasi dokter bedah, dikasi gambaran mengenai operasi. Dokter tentu aja menjelaskan arti foto gambarnya sambil bilang appendix nya akan diangkat. 
Dokter kasi opsi operasi secara konvensional atau laparoskopi. 
Secara konvensional ya seperti operasi biasa, disayat di sisi kanan bawah
Secara laparoskopi artinya operasi dengan memakai alat/kamera. Dibuat sayatan di bawah puser sebesar 1 cm, sisi kanan dan kiri masing-masing 0.5 cm. Jadi nanti dipotongnya appendix itu melalui visual kamera. Canggih ya? Proses penyembuhan juga diharapkan lebih cepat karena sayatan kecil aja. Minusnya ya, biaya operasi yang lebih mahal dibandingkan konvensional.

Jov bawel banget (as usual) selama konsultasi dengan dr bedah. Demen banget menyela pembicaraan gue dengan dokter. Salah satu pertanyaan dia yang 'smart' ke dokternya adalah : kalau sudah dipotong, berapa lama akan tumbuh lagi?
Well, orang dewasa ngerti kalau usus buntu dipotong engga akan numbuh lagi, tapi pertanyaan dia amazed me koq bisa dia kepikiran sampai ke sana ya?

Diagnosa adalah appendicitis kronis. Sebaiknya A.S.A.P untuk operasinya. Sekarang sakit masih ON-OFF karena dikasi antibiotik dan obat mual. Tapi sering ya denger orang sakit perut banget karena usus buntunya pecah. Hiyyy..amit-amit deh *ketok-ketok kayu* Operasinya juga akan lebih susah kalo udah pecah karena harus bersihin perut. So pasti ongkosnya lebih mahal deh.

Belakangan hari ini, banyak anak kecil uda kena usus buntu.
Menurut pengakuan dr nya, pasien termuda yang dia tangani adalah umur 2 tahun.
Waks! kenapa?
Ternyata, pola makan anak-anak sekarang kurang serat. Mereka lebih banyak makan junk food. Jadi feses lama tertahan di usus besar. Sedikit aja ada yang nyasar ke usus buntu, langsung deh tersumbat dan meradang. Gimana ngeluarinnya wong buntu.. >.<! Tapiiii...anak-anak gue doyan sayur semua...then, kata dr, kemungkinan besarnya adalah kurang minum. Most probably ya...karena anak2 kalo udah seru sendiri main, suka lupa deh... *tepok jidat* 

Dokternya informatif.
Dia bilang, kasus usus buntu sering ditemui dalam kondisi yang uda agak lanjut ya.
Ternyata begini. Gejala awal usus buntu, bukan di sisi kanan bawah perut, tapi di ulu hati. Nah, pada tahap ini, orang suka asumsi sakit maag. Jadi, si dr berpesan, kalau merasa sakit maag dan sudah diobati dengan obat maag tapi berulang2 kambuh, perlu diwaspadai supaya dilakukan pengecekan lebih lanjut. Sementara orang baru mulai mikir kalo ditekan atau ditekuk kaki, sakit sisi kanan bawahnya. Kalau uda sakit di kanan bawah perut bila ditekan, biasanya uda meradang usus buntu nya.

Yes, eventually, kalangan medis engga banyak yang langsung akan curiga ke arah sana. Engga maksud apa-apa nih ya...gue cuma nyampein apa yang diomongin si dr. Karena mama gue sendiri juga cerita, temen dia punya anak 3 dan semuanya uda op usus buntu. Salah satu anaknya malah sempet pecah karena saat itu dr yang handle engga cek ke arah possibility usus buntu. 

Engga maksud bikin parno ya...
Semoga tetap waspada deh...
 
Satu lagi pertanyaan dia (banyak sih sebenernya nanyanya sampe gue sering2 bilang "psst...diem dulu...mommy mau denger dokternya ngejelasin apaaaa...") : dok, operasinya sakit gak?
dokter: engga dong, kan operasinya waktu kamu tidur...
Jov: oh! kalo gitu, operasinya di atas jam 7 aja ya, lebih baik lagi jam 8 ke atas. Jam segitu aku dah tidur. Kalo siang sih agak susah (sambil tangannya goyang2 menolak) karena sekarang aku udah jarang tidur siang....
Hihihihi ROTFL... lucu ya dia {^.^}

Akhirnya diputuskan operasi hari Kamis tgl 4 April jam 18.00
Selasa siang, gue bawa dia ambil darah untuk test darah komplit dan foto thorax.

  
Jov masih sempet komen "ambilnya banyak banget sih...?" dia ngeliat 3 tabung DAN "koq pake masker sih?" sambil nunjuk ke petugasnya. Hadeeh..teteup..aneh2 lucu pertanyaannya.

Kamis siang jam 12.00 udah mulai puasa
Ruangan kamar nya sama persis dengan ruangan Bas waktu dia opname.
Masih pake masker karena Jov lagi batuk.
Once again, thanks to Steve Jobs...dikasi ipad jadi antenglah dia.
Oiya, tu bantal guling dari rumah harus dibawa. Jov ga bisa tidur tanpa guling. Dimana bisa dapet guling kalo di kamar RS yaa..

Kamis sore 17.45 pm, uda didorong ke ruang operasi
lagi nunggu persiapan ruang op
Difoto pas dia lagi ketawa karena hubby cerita-cerita lucu. Menghibur dia biar ga tegang. Setelah konsultasi dengan dokter bedahnya, kita memutuskan untuk op konvensional aja. Dengan pertimbangan: 
1. Untuk laparoskopi, dilubangi 3 tempat, konvensional cuma 1 tempat
2. Dinding perut Jov masih tipis (paling engga, tidak setebal dinding perut kita yang uda tebel kaya samchan ya..wkwkwk). Untuk anak kecil, dokternya cuma sayat sebesar 3 cm aja di sisi kanan.

Untuk dewasa, laparoskopi is preferred, karena bisa dibayangin "ngebuka" perut orang dewasa apalagi kalo yang maap ndut, bisa selebar apa tuh. Laparoskopi pasti minimized nyeri surgery nya dan juga mempercepat proses pemulihan ya. Tapi, kalo udah pecah, hm hm, biasanya ya jadi konvensional deh.
Kita yang curious nanya "boleh ikutan masuk gak dok?"
Dokter bilang boleh 1 orang, hubby bilang "kamu aja yang masuk.."
Jadilah gue ganti baju steril dan ikut ngeliatin jalannya operasi. Sayang ga difoto...hihi.

Operasinya cepet koq, cuma 15 menit sejak Jov dibius total.
Oiya, untuk anak dibawah 12 tahun, biusnya total, untuk mengantisipasi si anak stres atau nangis di ruang operasi karena takut. Untuk dewasa, biusnya lokal aja, dengan anestesi di tulang punggung kaya mau caesar.

Penampakan usus buntunya
Menurut dr, radangnya uda agak lama, karena warnanya merah dan melingkar lengket.

Keluar dari ruang op, Jov masih ngantuk2, teler sampe tidur ngorok...
Udah dia sadar betul, baru dipindah ke kamar biasa.
Mulai deh, malamnya sempet terbangun beberapa kali. Karena kebetulan dia juga lagi batuk berdahak, ampun deh...kasian lah..kalo dia batuk kan perutnya juga terguncang ya..padahal dari sebelum rencana op, uda minum obat batuk terus.

Gue nya juga teler ...ga pulas tidur sama sekali...

Selain itu, dia paling ga suka dimasukkan obat anti nyeri dan anti mual melalui suntikan di punggung tangannya, karena di hari kedua uda lepas infus. Dia sampai marah-marah, teriak-teriak karena pegal. Sampai akhirnya, masukkin obat nya itu diakalin lagi pasang infus sebentar. Kelar masuk obat, baru lepas lagi.

Jum'at pagi, dia uda duduk, minta turun dari ranjangnya. Masih gue larang sih, nunggu observasi dokter. Pipisnya juga pake botol penampung (gue ga tau itu namanya apa :b)


Tapiiii...makannya uda banyak.

Ada temen gue yang jenguk sambil bawa McD. Ceritanya sih tu makanan buat gue. Tapi, karena saat itu yang nemuin adalah hubby (gue pulang bentar untuk mandi dan masak --> gantian shift dengan hubby), ditawarilah Jov burgernya. Ee..dia mau...
So, sebelum sarapan pagi ala RS, dia uda makan burger.

Waktu gue balik lagi dan hubby cerita, gue tanya "lah..kenapa dikasi burger?"
Hubby: "kata dokter, ga ada pantangan makan koq.. Lagian, gue liat, dikasi bubur ama lauk, gue kayanya ga napsu deh..."
Laaaahhhh...itu bubur buat anaknya, bukan buat bapaknya...
Tetep aja, gak lama hubby tinggalin, Jov udah laper lagi dan mau tuh dia makan habis.


Berturut-turut setelahnya, dia makan puding, jelly, agar-agar
Masih ikutan makan pancake (sisa sarapan gue!) dan chocolate chip cookies.
  
Siang nya bokap nyokap dan adik gue dateng jenguk...
Hihi..lumayan lah...gue ada temen ngobrol

Malemnya, hubby dateng lagi ama Luna and Bas, bawa ayam goreng sekeranjang. 
Mereka rencananya pengen dinner bareng.
Hadeuh...hadeuh...
Untung Jov uda kelar makan malam, tapi tetep aja masi ikutan makan juga.

so sweet!
aku juga bisa suapin koko
Sabtu siang
Udah boleh pulang tuh.
Saat ganti plester, lukanya juga bersih dan kering banget. 
Thank God... \>o</ 
Tinggal cek 2 kali untuk monitor aja. 
Paginya, setelah gue sikat gigi dan cuci muka, gue lihat Jov tidur-tiduran di matras di bawah ranjangnya (dia pindah dari atas ke bawah, gitu)
Gue tanya "Jov, kamu koq pindah tidur-tiduran di situ...?"
Jov (sambil nyengir): "iyaahh...bekas tidur mommy, enak..."
---Kamu so sweet bangettt---

Kata dr anak : Bu, mungkin bisa dipikirin jenjang karier apa yang bagus buat Jov...
Kata dr bedah : Kalo semua pasien saya kaya Jov, jam praktek saya bisa panjang banget nih...
Hihihihii...maksudnya...dia bawel ya..?

Thank you so much for all the well wishes that I've received thru many social medias (facebook, twitter, BBM, instagram) short message, telephone calls or face-to-face conversation. He is a tough kid and with all your prayers, he has speedy recovery.
God bless you abundantly.




13 comments:

nilola24 on 5:26 PM said...

dulu waktu gue sd kelas 1, gue operasi usus buntu. yang gue inget, setelah ganti baju operasi ,gue nangis2 ketakutan. hahaha...

abis itu pas pemulihan, kayak orang lahiran. duduk di kursi roda, abis itu belajar jalan pake nyeri2 gitu.

thanks God udah sembuh ya si Jov. sehat2 terus ya

Arman on 11:15 PM said...

jov pinter banget! selain pertanyaan2nya yang smart, dia gak takut juga ya mau operasi. sekarang udah pulih ya yen? moga2 sehat2 terus ya jov!!!

Journal Mommy Yenny on 1:34 PM said...

Tia: iya, Jov juga bilang agak2 nyeri gitu...tapi lama-lama ilang katanya
Thanks ya Tia..:)

Arman: Udah pulih koq Man
Senengnya karena dia engga susah makan walau baru abis operasi. Hihi..turunan bapaknya kaya'ne
Makasih ya Man..

debby tondo on 2:57 PM said...

Jov hebat banget deh...ayo skrg mulai banyak minum ya :)

Journal Mommy Yenny on 5:10 PM said...

Debby: Thank you, auntie Debby..
Iya nih harus sering-sering diingetin :b Semoga lama kelamaan akan terbiasa sendiri dengan minum lebih banyak

Once in a Lifetime on 7:49 PM said...

Hebat, Jovan. Pertanyaan dan pernyataannya kritis2.

Journal Mommy Yenny on 11:52 AM said...

Elisa: thanks a lot ya udah mau ditanya-tanyain sebelum op :)

Pinkbuble on 2:18 PM said...

Yen, gw kebayaaang kepo nya Jov nanya nanya..secara 3-3 nya anak lu smart gitu..hahahhaa..

Semoga cepetan fully recover yaa!

Mamana Clo said...

tfs.. jadi kudu waspada ya kalo anak ngeluh sakit perut...

walopun operasinya sayat perut tapi teknologi jaman skg udah lebih maju drpd dulu jadinya pemulihan juga lebih cepet ya...

ikut bersyukur semuanya lancar :)

Journal Mommy Yenny on 2:43 PM said...

Pinkbuble: thank you Elrica...Yes, nanti dikau akan ngerasain sendiri kepo nya anak kecil yeh... hahaha :)

Journal Mommy Yenny on 10:43 AM said...

Mamana Clo: welcome, Xiao
Iya...gue juga ga nyangka sebenernya...
thank yaaa...:)

nomad girl on 6:01 PM said...

Koq komen g gak masuk yah....
Jovann, you are a GOOD BOY!! Gak nangis atau takut, malah masih bisa nanya2 dokter...dan makannya gak rewel....I am so proud of you! Hugs and kisses fm auntie.

Journal Mommy Yenny on 6:09 PM said...

nomad girl: thank you auntie... :)
kirim coklat donggg... wkwkwk

 

Mommy of twins Copyright © 2010 Designed by Ipietoon Blogger Template Sponsored by Online Shop Vector by Artshare